@age_mavia

@age_mavia
MENJELAJAH UNTUK BERBAGI

ALONEDIECTIVITWEET

Hak cipta dilindungi. Diberdayakan oleh Blogger.
On Kamis, 07 Juli 2011



Alkisah - Karena itu amat wajarlah jika keberkahan lelaki agung itu terasa betul, baik secara individu maupun sosial. Gara-gara Muhammad SAW menjadi seorang pedagang, pekerjaan tersebut kemudian bernilai sangat suci -- berbeda dengan penilaian sebelumnya. Gara-gara seorang budak hitam Bilal ibn Rabah RA berislam dan menjadi sahabat terdekat Nabi SAW, semua kaum hitam terangkat derajatnya. Begitulah Sang Nabi Terakhir Muhammad SAW. Sehingga dalam suatu hikayat dikabarkan bahwa menjelang Nabi SAW wafat, berkumpullah semua keluarga, sahabat, para tetangga dan orang-orang yang mengenalnya.
Di saat itulah Muhammad SAW meminta kepada semua yang hadir, terutama mereka yang pernah bergaul dengannya, untuk secara jujur mengemukakan tentang berbagai hal yang membuat mereka tidak suka kepada Nabi SAW. Atau, siapa tahu kepada mereka Nabi pernah berutang. Atau, kepada mereka Nabi SAW pernah menyakiti.

Suasana sangat hening. Bisa kita bayangkan, orang yang selama ini menjadi panutan dan pemimpin kharismatik mereka, terbaring sakit tak berdaya. Maka pada saat itulah berdiri seorang sahabat Nabi SAW bernama Sawwad dan berbicara bahwa dirinya pernah mengalami perlakuan Nabi SAW yang membuatnya kesal dan marah. Kini ia akan membalas perbuatan Nabi SAW tersebut. "Apa perbuatan saya yang kamu anggap menjengkelkan kamu ya Sawwad?" tanya Nabi.  "Dulu ketika saya menjadi tentara perang, Nabi pernah memukul perut saya dengan tongkat, karena waktu itu saya berposisi kurang lurus. Saat itu Nabi memukul saya sambil mengatakan 'istaqim ya Sawwad!" jelas Sawwad di hadapan para hadirin yang sedang berduka itu.
    Semua sahabat Nabi SAW, terutama Umar ibn Khattab RA, berang kepada Sawwad dan menyilakan Sawwad untuk membalas kepada dirinya, bukan kepada Nabi SAW. Tapi Muhammad SAW kemudian menyilakan Sawwad untuk memukul perut Nabi SAW persis seperti Nabi SAW memukul perutnya. Tapi Sawwad ingin memukul perut Nabi SAW tanpa terhalangi baju, sebab waktu Nabi SAW memukulnya dulu juga tanpa terhalang baju. Langsung saja Nabi SAW membuka baju dan menyilakan Sawwad memukul perut Nab SAWi. Kemudian apa yang dilakukan Sawwad? Ketika perut Nabi SAW sudah dalam keadaan terbuka, Sawwad dengan sangat kreatif malah bukan memukulnya, melainkan menciumi perut Nabi SAW sambil menangis.

Kemudian Sawwad meminta maaf kepada Nabi SAW dan menjelaskan mengapa ia melakukan hal ini. Sawwad pernah mendengar bahwa siapa-siapa yang pernah menyentuh kulit Nabi SAW, ia akan dekat dengan Nabi SAW di akhirat kelak. Atas dasar itulah Sawwad melakukan kreatifitas untuk mencapai tujuannya, dengan harapan ia akan bisa dekat dengan Nabi SAW di akhirat nanti.
Sahabat, berani hadapi tantangan hidup kreatif, selamat mencoba. Bagaimana pendapat anda !!!

Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments